SK-II Facial Treatment Clear Lotion

Deskripsi produk

SK-II Facial Treatment Clear Lotion

Sumber : SK-II official website

Negara Asal : Jepang

Lotion efektif yang mengandung paduan AHA dan Piteraβ„’ yang membantu mengangkat sel-sel kulit mati. Formulanya membantu mempersiapkan wajah untuk manfaat produk-produk perawatan kulit Anda lainnya.

Toner wajah terlaris kami membantu menghilangkan kotoran yang membandel untuk mengungkapkan cahaya kulit Anda yang sebenarnya dan menyiapkannya untuk sisa rejimen Anda. Diformulasikan dengan PITERA β„’ dan Alpha Hydroxy Acids (AHA) untuk meningkatkan penampilan kusam dan warna kulit tidak merata.

MANFAAT

  • Brighter Glow – Meningkatkan cahaya dengan menghilangkan kotoran dan sel kulit mati, membantu mengungkap kulit baru dan lebih cerah.
  • Tekstur Lebih Halus – Memperbaiki tekstur dengan membersihkan pori-pori dan membuat kulit terlihat lebih halus.

Komposisi / Ingredients

EWG Score

Water, Galactomyces Ferment Filtrate, Butylene Glycol, PEG-20 Sorbitan Cocoate, Glycerin, Methylparaben, Sodium Benzoate, PEG-150, Disodium EDTA, Sodium Citrate, Cellulose Gum, Citric Acid, Lactic Acid, Malic Acid, Salicylic Acid, Sodium Hyaluronate.

Bahan dapat berubah sesuai kebijakan produsen. 
Untuk daftar bahan terlengkap dan terbaru, silakan merujuk pada kemasan produk.

Harga & Ukuran

160ml – IDR 910.000 ( IDR 5.687/ml)
230ml – IDR 990.000 ( IDR 4.304/ml)

Harga yang tertera adalah harga normal tanpa diskon.

Cara Penggunaan

Basahi kapas dengan toner menggunakan beberapa kali kocokan botol untuk membasahinya. Usap seluruh wajah dengan lembut, mulai dari T-Zone Anda lalu usap dari dagu ke arah pipi dengan gerakan ke atas dan ke luar. Gunakan sisi lain dari kapas untuk menyeka area leher dengan lembut dari bawah ke atas dengan gerakan ke atas.



Informasi Komposisi

Water / Aqua / Eau

EWG Score:

1

Bahan perawatan kulit yang paling umum dari semuanya. Biasanya terdapat  di tempat pertama daftar bahan, artinya merupakan kandungan dominan dari komposisi pembentuk produk. Merupakan pelarut untuk bahan yang tidak bisa larut dalam minyak.

Air yang digunakan dalam kosmetik biasanya telah dimurnikan dan dideionisasi (artinya hampir semua ion mineral di dalamnya dihilangkan). Hal ini dapat membuat produk tetap stabil dari waktu ke waktu.i yang dikumpulkan lebah untuk membangun sarangnya.

Fungsi : Pelarut

Galactomyces Ferment Filtrate

Diperoleh melalui proses fermentasi ragi tertentu yang termasuk dalam genus Galactomyces – ditemukan sebagai cairan ajaib anti-penuaan dan penutrisi kulit. Diklaim bahwa cairan bening seperti air ini mengandung bahan-bahan yang baik untuk kulit dan kaya akan vitamin, asam amino, mineral dan asam organik.

Butylene Glycol

Pekerjaan utama Butylene Glycol adalah menjadi pelarut untuk bahan lainnya. Tugas lainnya termasuk membantu produk menyerap lebih cepat dan lebih dalam ke dalam kulit (penambah penetrasi), membuat produk menyebar dengan baik ke kulit, dan menarik air (humektan) ke dalam kulit.

Fungsi : Pengawet

Glycerin

Pelembab alami yang juga ada di kulit kita.Molekul yang sangat umum, aman, efektif, dan murah dan telah digunakan selama lebih dari 50 tahun. Menjaga lipid kulit di antara sel-sel kulit kita dalam keadaan sehat, melindungi dari iritasi, membantu memulihkan lapisan kulit.

Fungsi : Pengemulsi, Pelarut, Bahan Aktif

melembabkanmemperbaiki tekstur kulit
Methylparaben

Paraben adalah kelompok pengawet kontroversial yang meliputi butylparaben, isobutylparaben, propylparaben, methylparaben, dan ethylparaben. Merupakan kelompok pengawet yang paling banyak digunakan dalam kosmetik. Paraben sangat populer karena profilnya yang lembut, tidak peka, dan sangat efektif dibandingkan dengan pengawet lain, tetapi juga karena mereka diturunkan secara alami dari tanaman, sebuah fenomena langka untuk pengawet.

Sodium Benzoate

Sodium benzoat atau Natrium benzoat banyak digunakan dalam kosmetik sebagai pengawet. Meskipun bukan bahan berbahaya, namun ketika dikombinasikan dengan ascorbic acid (asam askorbat) dapat menciptakan reaksi kimia yang membentuk benzena -bahan kimia yang digunakan dalam pestisida, pewarna rambut, plastik, dan juga dalam asap rokok.

Disodium EDTA

Bahan pembantu yang cukup umum untuk membantu produk tetap stabil dalam waktu yang lebih lama. Bahan ini dapat menetralkan ion logam dalam formula (yang biasanya masuk dari air). Biasanya digunakan dalam jumlah kecil, sekitar 0,1% atau kurang.

Sodium Citrate

Digunakan terutama untuk mengontrol tingkat pH suatu produk, bahan ini juga memiliki sifat antioksidan dan pengawet.

Cellulose Gum
Selulosa (molekul besar yang terdapat di dinding sel tumbuhan hijau) yang digunakan sebagai penstabil dan pengental emulsi.
Lactic Acid

Asam alfa hidroksi (AHA) diekstraksi dari susu, namun sebagian besar bentuk yang digunakan dalam kosmetik adalah bentuk sintetisnya karena bentuk sintetis lebih mudah diformulasikan dan distabilkan. Asam laktat dapat menyebabkan sensitivitas, meskipun kondisi ini tidak umum dan dapat diminimalkan jika formulasi mengandung bahan-bahan yang menenangkan. Asam laktat juga memiliki sifat menghidrasi dan seperti asam glikolat (AHA lain) dapat membantu mencerahkan warna kulit yang tidak rata.

Salicylic Acid

Biasa digunakan untuk merawat kulit bermasalah. Dapat mengelupas kulit baik di permukaan maupun di pori-pori. Merupakan agen anti-inflamasi yang baik. Bahan ini lebih efektif untuk mengobati komedo daripada jerawat. Untuk jerawat, gabungkan dengan agen antibakteri seperti benzoyl peroxide atau asam azelaic.

Rating & Review

Total Review

0
Rated 0 out of 5
0 dari 5 bintang (berdasarkan 0 ulasan)
Luar biasa!! 🀩0%
Bagus 😚0%
Biasa saja πŸ™‚0%
Kurang πŸ˜•0%
Mengecewakan 😑0%

Belum ada review nih. Jadilah yang pertama mengulas produk ini πŸ“

Share on:

Tinggalkan komentar