SK-II GenOptics Spot Essence Serum

Deskripsi produk

SK-II GenOptics Spot Essence Serum

Sumber : SK-II official website

SK-II GenOptics Spot Essence Serum dengan Spot Resist Complex dan PITERA™, menghilangkan noda secara sempurna dan membuat kulit lebih cerah.

Dengan desain auto-fill dropper, cukup setetes untuk hasil terbaik

Dengan terobosan baru Spot Resist Complex dipadu dengan kekuatan Pitera untuk mengurangi noda gelap pada kulit.

Dengan Spot Resist Complex dan PITERA™, esens ini di desain untuk melenyapkan noda secara sempurna dan membuat kulit lebih cerah.
Hasil dapat berbeda-beda pada setiap orang.


Komposisi / Ingredients

EWG Score

Water, Galactomyces Ferment Filtrate*, Butylene Glycol, Cyclopentasiloxane, Niacinamide, Triethylhexanoin, Glycerin, Pentylene Glycol, Nylon-12, Phytosteryl/Octyldodecyl Lauroyl Glutamate, Inositol, Polymethylsilsesquioxane, Boron Nitride, Caprylic/Capric Triglyceride, Panthenol, PEG-20 Sorbitan Cocoate, Dimethicone/Vinyl Dimethicone Crosspolymer, Acrylates/C10-30 Alkyl Acrylate Crosspolymer, Phenoxyethanol, Peg-11 Methyl Ether Dimethicone, Polyacrylamide, Laureth-7, Benzyl Alcohol, Aminomethyl Propanol, C13-14 Isoparaffin, Disodium EDTA, Methylparaben, Hexyldecanol, Sodium Benzoate, Xanthan Gum, Ascorbyl Glucoside, Laminaria Saccharina Extract, Zea Mays (Corn) Oil, Methicone, Ci 77492, Ci 75130

*PITERA™

Bahan dapat berubah sesuai kebijakan produsen. 
Untuk daftar bahan terlengkap dan terbaru, silakan merujuk pada kemasan produk.

Harga & Ukuran

30ml – IDR 1.650.000 (IDR 55.000/ml)
50ml – IDR 2.550.000 (IDR 51.000/ml)

Harga yang tertera adalah harga normal tanpa diskon.

Cara Penggunaan

Pompa penetes esensi sekali ke telapak tangan Anda untuk mendapatkan jumlah yang optimal. Ratakan essence secara merata di wajah Anda. Oleskan esensi ekstra ke area yang menjadi perhatian.



Informasi Komposisi

Water / Aqua / Eau

EWG Score:

1

Bahan perawatan kulit yang paling umum dari semuanya. Biasanya terdapat  di tempat pertama daftar bahan, artinya merupakan kandungan dominan dari komposisi pembentuk produk. Merupakan pelarut untuk bahan yang tidak bisa larut dalam minyak.

Air yang digunakan dalam kosmetik biasanya telah dimurnikan dan dideionisasi (artinya hampir semua ion mineral di dalamnya dihilangkan). Hal ini dapat membuat produk tetap stabil dari waktu ke waktu.i yang dikumpulkan lebah untuk membangun sarangnya.

Fungsi : Pelarut

Galactomyces Ferment Filtrate

Diperoleh melalui proses fermentasi ragi tertentu yang termasuk dalam genus Galactomyces – ditemukan sebagai cairan ajaib anti-penuaan dan penutrisi kulit. Diklaim bahwa cairan bening seperti air ini mengandung bahan-bahan yang baik untuk kulit dan kaya akan vitamin, asam amino, mineral dan asam organik.

Butylene Glycol

Pekerjaan utama Butylene Glycol adalah menjadi pelarut untuk bahan lainnya. Tugas lainnya termasuk membantu produk menyerap lebih cepat dan lebih dalam ke dalam kulit (penambah penetrasi), membuat produk menyebar dengan baik ke kulit, dan menarik air (humektan) ke dalam kulit.

Fungsi : Pengawet

Cyclopentasiloxane

Silikon berstruktur siklik berukuran panjang 5 unit yang sangat umum digunakan. Bersifat setipis air dan tidak menempel di kulit namun dapat menguap (disebut silikon volatil). Mirip dengan silikon lainnya, Cyclopentasiloxane memberi kulit dan rambut kesan halus dan lembut.

Niacinamide

Bahan anti penuaan yang bagus, menghaluskan kerutan yang digunakan pada konsentrasi 4-5%. Memudarkan bintik-bintik coklat. Dapat dibantu dengan mengombinasikan bersama gula amino, asetil glukosamin. Meningkatkan sintesis ceramide yang menghasilkan pelindung kulit yang lebih kuat dan lebih sehat serta hidrasi kulit yang lebih baik. Dapat membantu memperbaiki beberapa kondisi kulit termasuk jerawat, rosacea, dan dermatitis atopik.

Glycerin

Pelembab alami yang juga ada di kulit kita.Molekul yang sangat umum, aman, efektif, dan murah dan telah digunakan selama lebih dari 50 tahun. Menjaga lipid kulit di antara sel-sel kulit kita dalam keadaan sehat, melindungi dari iritasi, membantu memulihkan lapisan kulit.

Fungsi : Pengemulsi, Pelarut, Bahan Aktif

melembabkanmemperbaiki tekstur kulit
Pentylene Glycol

Bahan multifungsi yang dapat digunakan sebagai penstabil emulsi, pelarut, dan antimikroba. Selain itu dianggap mampu meningkatkan ketahanan tabir surya terhadap air.

Fungsi : Pelarut, Humektan

melembabkan
Caprylic/Capric Triglyceride

Berasal dari minyak kelapa dan gliserin dan dianggap baik untuk menutrisi kulit.

Phenoxyethanol

Aman dan lembut. Bukan paraben. Diperkenalkan sekitar tahun 1950 dan dapat digunakan hingga 1% di seluruh dunia. Dapat ditemukan di alam – dalam teh hijau – tetapi versi yang digunakan dalam kosmetik adalah sintetis.

Benzyl Alcohol

Alkohol organik yang terjadi secara alami di beberapa buah (aprikot, cranberry) dan teh. Fungsi utamanya dalam kosmetik adalah sebagai pengawet, dan merupakan pengawet yang paling tidak sensitif dalam penggunaannya. Alkohol benzil dalam jumlah tinggi dapat memberikan aroma seperti bunga pada produk, karena merupakan bagian dari susunan pewangi dari beberapa minyak esensial seperti melati.

Sebagai alkohol yang mudah menguap, alkohol dapat menimbulkan risiko sensitivitas bila digunakan dalam jumlah tinggi, tetapi dianggap aman seperti yang digunakan dalam kosmetik.

Disodium EDTA

Bahan pembantu yang cukup umum untuk membantu produk tetap stabil dalam waktu yang lebih lama. Bahan ini dapat menetralkan ion logam dalam formula (yang biasanya masuk dari air). Biasanya digunakan dalam jumlah kecil, sekitar 0,1% atau kurang.

Methylparaben

Paraben adalah kelompok pengawet kontroversial yang meliputi butylparaben, isobutylparaben, propylparaben, methylparaben, dan ethylparaben. Merupakan kelompok pengawet yang paling banyak digunakan dalam kosmetik. Paraben sangat populer karena profilnya yang lembut, tidak peka, dan sangat efektif dibandingkan dengan pengawet lain, tetapi juga karena mereka diturunkan secara alami dari tanaman, sebuah fenomena langka untuk pengawet.

Sodium Benzoate

Sodium benzoat atau Natrium benzoat banyak digunakan dalam kosmetik sebagai pengawet. Meskipun bukan bahan berbahaya, namun ketika dikombinasikan dengan ascorbic acid (asam askorbat) dapat menciptakan reaksi kimia yang membentuk benzena -bahan kimia yang digunakan dalam pestisida, pewarna rambut, plastik, dan juga dalam asap rokok.

Xanthan Gum

Merupakan bahan pengental dan penstabil yang sering digunakan dalam formulasi skincare. Jika suatu produk terlalu encer, maka xanthan gum dapat membuatnya memiliki tekstur seperti gel. Xantham gum dapat membantu formulator untuk mengatur flow & feel suatu formula. Selain itu Xantan Gum dikategorikan sebagai bahan natural yang merupakan ikatan rantai molekul gula (polisakarida) yang didapatkan melalui proses fermentasi. Digunakan juga dalam industri makanan dan telah mendapatkan persetujuan dari Ecocert.

Fungsi : Pengental

Rating & Review

Total Review

0
Rated 0 out of 5
0 dari 5 bintang (berdasarkan 0 ulasan)
Luar biasa!! 🤩0%
Bagus 😚0%
Biasa saja 🙂0%
Kurang 😕0%
Mengecewakan 😡0%

Belum ada review nih. Jadilah yang pertama mengulas produk ini 📝

Share on:

Tinggalkan komentar