Garnier Sakura Glow Hyaluron Whip Foam Facial Cleanser

Garnier Logo

Dengan berbelanja produk ini melalui link affiliate kami, ingredio.id mendapat sedikit komisi yang akan digunakan untuk pemeliharaan, pengembangan dan operasional website.

Deskripsi produk

Garnier Sakura Glow Hyaluron Whip Foam Facial Cleanser

Sumber : Garnier official Website

Negara Asal : Perancis

Whip foam pertama dari Garnier dengan ekstrak Sakura dan hyaluron serum untuk membersihkan pori-pori secara menyeluruh agar kulit elastis dan glowing merona.


Komposisi / Ingredients

Garnier Sakura Glow Hyaluron Whip Foam Facial Cleanser

EWG Score

Aqua / Water, Sorbitol, Lauric Acid, Stearic Acid, Myristic Acid, Potassium Hydroxide, Glycol Distearate, Palmitic Acid, Kaolin, Sodium Cocoamphoacetate, Coco-Betaine, Ci 14700 / Red 4, Ci 16035 / Red 40, Linalool, Niacinamide, Parfum/Fragrance, Sodium Chloride, Sodium Hyaluronate, Sodium Palmitoyl Proline, Sodium Benzoate, Phenoxyethanol, Prunus Yedoensis Leaf Extract, Disodium EDTA, Limonene, Ascorbyl Glucoside, Nymphaea Alba Flower Extract, Hydroxypropyl Methylcellulose, Citronellol, Capryloyl Salicylic Acid, Diproprylene Glycol, Polyquarternium-7, Butylene Glycol, Benzyl Alcohol, Benzyl Salicylate

Bahan dapat berubah sesuai kebijakan produsen. 
Untuk daftar bahan terlengkap dan terbaru, silakan merujuk pada kemasan produk.

Harga & Ukuran

Harga yang tertera adalah harga normal tanpa diskon. Harga dapat berbeda sesuai kebijakan seller.
Harga yang ditampilkan di ingredio.id adalah berdasarkan harga pasaran rata-rata yang kami dapatkan ketika artikel ini dibuat dengan pembulatan.

Cara Penggunaan

Berikanlah air secukupnya pada muka Anda, tuangkan produk dan pijat lembut pada wajah. Bilas dengan menggunakan air. Jauhkan busa dari kedua mata.



Informasi Komposisi

Water / Aqua / Eau

EWG Score:

1

Bahan perawatan kulit yang paling umum dari semuanya. Biasanya terdapat  di tempat pertama daftar bahan, artinya merupakan kandungan dominan dari komposisi pembentuk produk. Merupakan pelarut untuk bahan yang tidak bisa larut dalam minyak.

Air yang digunakan dalam kosmetik biasanya telah dimurnikan dan dideionisasi (artinya hampir semua ion mineral di dalamnya dihilangkan). Hal ini dapat membuat produk tetap stabil dari waktu ke waktu.i yang dikumpulkan lebah untuk membangun sarangnya.

Fungsi : Pelarut

Stearic Acid

Asam lemak multi-tugas yang umum. Membuat kulit Anda terasa bagus dan halus (emollient), dan membantu menstabilkan campuran air dan minyak (alias emulsi).

Potassium Hydroxide

Bahan yang sangat basa yang membantu mengatur pH formula kosmetik menjadi tepat. Mirip dengan natrium hidroksida yang lebih sering digunakan.

Kaolin

Bahan sintetis yang berfungsi sebagai pengondisi kulit dan agen oklusif (mengunci kelembapan kulit yang sudah ada).

Niacinamide

Bahan anti penuaan yang bagus, menghaluskan kerutan yang digunakan pada konsentrasi 4-5%. Memudarkan bintik-bintik coklat. Dapat dibantu dengan mengombinasikan bersama gula amino, asetil glukosamin. Meningkatkan sintesis ceramide yang menghasilkan pelindung kulit yang lebih kuat dan lebih sehat serta hidrasi kulit yang lebih baik. Dapat membantu memperbaiki beberapa kondisi kulit termasuk jerawat, rosacea, dan dermatitis atopik.

Sodium Benzoate

Sodium benzoat atau Natrium benzoat banyak digunakan dalam kosmetik sebagai pengawet. Meskipun bukan bahan berbahaya, namun ketika dikombinasikan dengan ascorbic acid (asam askorbat) dapat menciptakan reaksi kimia yang membentuk benzena -bahan kimia yang digunakan dalam pestisida, pewarna rambut, plastik, dan juga dalam asap rokok.

Phenoxyethanol

Aman dan lembut. Bukan paraben. Diperkenalkan sekitar tahun 1950 dan dapat digunakan hingga 1% di seluruh dunia. Dapat ditemukan di alam – dalam teh hijau – tetapi versi yang digunakan dalam kosmetik adalah sintetis.

Disodium EDTA

Bahan pembantu yang cukup umum untuk membantu produk tetap stabil dalam waktu yang lebih lama. Bahan ini dapat menetralkan ion logam dalam formula (yang biasanya masuk dari air). Biasanya digunakan dalam jumlah kecil, sekitar 0,1% atau kurang.

Limonene

Secara topikal, limonene dapat menyebabkan sensitivitas dan sebaiknya dihindari. Selain itu, karena efeknya yang meningkatkan penetrasi pada kulit, sangat penting untuk menghindari produk yang mengandung limonene plus penyensitif kulit lainnya (misalnya alkohol yang diubah sifatnya).Seperti kebanyakan komponen wewangian yang mudah menguap, limonene juga memiliki manfaat antioksidan yang kuat dan juga telah terbukti menenangkan kulit; Namun, ketika terkena udara, senyawa antioksidan yang sangat mudah menguap ini akan mengoksidasi dan menjadi mampu membuat kulit menjadi sensitif.

Butylene Glycol

Pekerjaan utama Butylene Glycol adalah menjadi pelarut untuk bahan lainnya. Tugas lainnya termasuk membantu produk menyerap lebih cepat dan lebih dalam ke dalam kulit (penambah penetrasi), membuat produk menyebar dengan baik ke kulit, dan menarik air (humektan) ke dalam kulit.

Fungsi : Pengawet

Benzyl Alcohol

Alkohol organik yang terjadi secara alami di beberapa buah (aprikot, cranberry) dan teh. Fungsi utamanya dalam kosmetik adalah sebagai pengawet, dan merupakan pengawet yang paling tidak sensitif dalam penggunaannya. Alkohol benzil dalam jumlah tinggi dapat memberikan aroma seperti bunga pada produk, karena merupakan bagian dari susunan pewangi dari beberapa minyak esensial seperti melati.

Sebagai alkohol yang mudah menguap, alkohol dapat menimbulkan risiko sensitivitas bila digunakan dalam jumlah tinggi, tetapi dianggap aman seperti yang digunakan dalam kosmetik.

Rating & Review

Total Review

0
Rated 0 out of 5
0 dari 5 bintang (berdasarkan 0 ulasan)
Luar biasa!! 🤩0%
Bagus 😚0%
Biasa saja 🙂0%
Kurang 😕0%
Mengecewakan 😡0%

Belum ada review nih. Jadilah yang pertama mengulas produk ini 📝

Share on:

Tinggalkan komentar