L’Oreal UV Defender Correct & Protect

Loreal Logo

Dengan berbelanja produk ini melalui link affiliate kami, ingredio.id mendapat sedikit komisi yang akan digunakan untuk pemeliharaan, pengembangan dan operasional website.

Deskripsi produk

L’Oreal UV Defender Correct & Protect

Sumber : L’Oreal Indonesia official website

Negara Asal : Perancis

Lindungi kulit dari tanda penuaan dini dengan UV Defender Correct & Protect. Sunscreen dari L’Oreal ini mengandung SPF 50, PA++++, dan Vitamin CG untuk mencerahkan kulit kusam.

UV Defender Correct & Protect Serum Protector adalah salah satu dari koleksi sunscreen L’Oreal Paris.

Sunscreen ini mengandung SPF 50, PA++++, dan dilengkapi dengan:

  • Antioksidan Vitamin CG, yaitu kandungan optimal untuk merawat kulit dari radikal bebas
  • Apricot pigment yang menyatu optimal dengan kulit, sehingga mampu mencerahkan kulit kusam dan membuat warna kulit lebih merata dan bercahaya.

UV Defender Correct & Protect Serum Protector ini cocok untuk kulit kombinasi.


Komposisi / Ingredients

L’Oreal UV Defender Correct & Protect

EWG Score

Aqua, Ethylhexyl Methoxycinnamate, Drometrizole Trisiloxane, Glycerin, Propylene Glycol, Dimethicone, Titanium Dioxide [Nano], Titanium Dioxide, Alcohol Denat, Terephthalylidene Dicamphor Sulfonic Acid, Diethylamino Hydroxybenzoyl Hexyl Benzoate, Triethanolamine, Bis-Ethylhexyloxyphenol Methoxyphenyl Triazine, Stearic Acid, Ci 77891/​Titanium Dioxide, Potassium Cetyl Phosphate, Ci 77491, Ci 77492, Ci 77499/​Iron Oxides, Ascorbyl Glucoside, Tocopherol, Sodium Cocoyl Sarcosinate, Sodium Citrate, Sodium Chloride, Phenoxyethanol, PEG-100 Stearate, Palmitic Acid, Limonene, Mannitol, Xanthan Gum, Linalool, Tromethamine, Caprylyl Glycol, Alpha-Isomethyl Ionone, Carbomer, Myristic Acid, Disodium EDTA, Cetyl Alcohol, Butylene Glycol, BHT, Butyrospermum Parkii Seedcake Extract /​ Shea Seedcake Extract, Vitreoscilla Ferment, Aluminum Hydroxide, Hexyl Cinnamal, Glyceryl Stearate, Parfum/​Fragrance

Bahan dapat berubah sesuai kebijakan produsen. 
Untuk daftar bahan terlengkap dan terbaru, silakan merujuk pada kemasan produk.

Harga & Ukuran

15ml – IDR 50.000 (IDR 3.333/ml)
50ml – IDR 160.000 (IDR 3.200/ml)

Harga yang tertera adalah harga normal tanpa diskon. Harga dapat berbeda sesuai kebijakan seller.
Harga yang ditampilkan di ingredio.id adalah berdasarkan harga pasaran rata-rata yang kami dapatkan ketika artikel ini dibuat dengan pembulatan.

Cara Penggunaan

  • Ambil sunscreen sekitar 2 ruas jari.
  • Aplikasikan dengan cara menepuk kulit secara lembut
  • Aplikasikan pada kulit wajah diakhir skincare routine pagi hari dan sebelum make up.
  • Re-apply bila merasa dibutuhkan atau memiliki banyak aktivitas di luar ruangan.


Informasi Komposisi

Water / Aqua / Eau

EWG Score:

1

Bahan perawatan kulit yang paling umum dari semuanya. Biasanya terdapat  di tempat pertama daftar bahan, artinya merupakan kandungan dominan dari komposisi pembentuk produk. Merupakan pelarut untuk bahan yang tidak bisa larut dalam minyak.

Air yang digunakan dalam kosmetik biasanya telah dimurnikan dan dideionisasi (artinya hampir semua ion mineral di dalamnya dihilangkan). Hal ini dapat membuat produk tetap stabil dari waktu ke waktu.i yang dikumpulkan lebah untuk membangun sarangnya.

Fungsi : Pelarut

Ethylhexyl Methoxycinnamate

Ethylhexyl Methoxycinnamate atau Octinoxate adalah tabir surya tertua dan paling umum yang digunakan untuk melindungi kulit, terutama terhadap sinar UVB. Meskipun octinoxate memang memberikan perlindungan UVA, ia tidak melindungi terhadap seluruh rentang panjang gelombang UVA; Oleh karena itu, harus ada hadiah aktif lain yang melindungi UVA dalam tabir surya yang Anda gunakan.

Glycerin

Pelembab alami yang juga ada di kulit kita.Molekul yang sangat umum, aman, efektif, dan murah dan telah digunakan selama lebih dari 50 tahun. Menjaga lipid kulit di antara sel-sel kulit kita dalam keadaan sehat, melindungi dari iritasi, membantu memulihkan lapisan kulit.

Fungsi : Pengemulsi, Pelarut, Bahan Aktif

melembabkanmemperbaiki tekstur kulit
Propylene Glycol

Propylene Glycol adalah cairan tidak berwarna, yang tugas utamanya, biasanya, adalah meningkatkan stabilitas produk. Ini berarti memastikan bahwa produk tidak membeku atau meleleh dalam suhu rendah atau tinggi. Untuk mencapai ini, biasanya hanya digunakan dalam jumlah kecil – biasanya kurang dari 2%.Fungsi lainnya termasuk menjadi humektan (membantu kulit menarik air), menjadi pelarut untuk bahan lain dan menjadi penambah penetrasi.

Dimethicone

Membuat kulit menjadi halus, menciptakan kilau halus dan membentuk pelindung (alias oklusif). Selain itu bekerja dengan baik untuk mengisi garis-garis halus dan kerutan dan membuat kulit terlihat kencang (untuk sementara).

Alcohol Denat.

Memiliki beberapa manfaat: pelarut yang baik, meningkatkan penetrasi, formulanya ringan, astringen yang baik dan antimikroba. Bahan ini bisa sangat berpotensi membuat kulit kering apabila bahan ini termasuk bahan pertama dalam daftar bahan/komposisi produk. Beberapa ahli bahkan berpendapat bahwa paparan alkohol secara teratur merusak pelindung kulit dan menyebabkan peradangan meskipun hal ini masih diperdebatkan.

Triethanolamine

Bahan yang membantu menyetel pH formulasi kosmetik agar tepat. Bahan ini sangat basa: larutan 1% memiliki pH sekitar 10.

Stearic Acid

Asam lemak multi-tugas yang umum. Membuat kulit Anda terasa bagus dan halus (emollient), dan membantu menstabilkan campuran air dan minyak (alias emulsi).

Sodium Citrate

Digunakan terutama untuk mengontrol tingkat pH suatu produk, bahan ini juga memiliki sifat antioksidan dan pengawet.

Phenoxyethanol

Aman dan lembut. Bukan paraben. Diperkenalkan sekitar tahun 1950 dan dapat digunakan hingga 1% di seluruh dunia. Dapat ditemukan di alam – dalam teh hijau – tetapi versi yang digunakan dalam kosmetik adalah sintetis.

Limonene

Secara topikal, limonene dapat menyebabkan sensitivitas dan sebaiknya dihindari. Selain itu, karena efeknya yang meningkatkan penetrasi pada kulit, sangat penting untuk menghindari produk yang mengandung limonene plus penyensitif kulit lainnya (misalnya alkohol yang diubah sifatnya).Seperti kebanyakan komponen wewangian yang mudah menguap, limonene juga memiliki manfaat antioksidan yang kuat dan juga telah terbukti menenangkan kulit; Namun, ketika terkena udara, senyawa antioksidan yang sangat mudah menguap ini akan mengoksidasi dan menjadi mampu membuat kulit menjadi sensitif.

Xanthan Gum

Merupakan bahan pengental dan penstabil yang sering digunakan dalam formulasi skincare. Jika suatu produk terlalu encer, maka xanthan gum dapat membuatnya memiliki tekstur seperti gel. Xantham gum dapat membantu formulator untuk mengatur flow & feel suatu formula. Selain itu Xantan Gum dikategorikan sebagai bahan natural yang merupakan ikatan rantai molekul gula (polisakarida) yang didapatkan melalui proses fermentasi. Digunakan juga dalam industri makanan dan telah mendapatkan persetujuan dari Ecocert.

Fungsi : Pengental

Carbomer

Molekul besar yang dapat mengubah cairan menjadi gel. Biasanya harus dinetralkan dengan basa (seperti Natrium Hidroksida) agar dapat menebal dan menghasilkan gel yang kental, bening dan tidak lengket sehingga nyaman di kulit. Biasanya digunakan 1% atau kurang dalam sebagian besar formulasi.

Disodium EDTA

Bahan pembantu yang cukup umum untuk membantu produk tetap stabil dalam waktu yang lebih lama. Bahan ini dapat menetralkan ion logam dalam formula (yang biasanya masuk dari air). Biasanya digunakan dalam jumlah kecil, sekitar 0,1% atau kurang.

Cetyl Alcohol

Lemak alkohol yang digunakan sebagai emolien, emulsifier, pengental dan agen pembawa bahan lainnya. Dapat diturunkan secara alami, seperti dalam alkohol lemak kelapa, atau dibuat secara sintetis.

Butylene Glycol

Pekerjaan utama Butylene Glycol adalah menjadi pelarut untuk bahan lainnya. Tugas lainnya termasuk membantu produk menyerap lebih cepat dan lebih dalam ke dalam kulit (penambah penetrasi), membuat produk menyebar dengan baik ke kulit, dan menarik air (humektan) ke dalam kulit.

Fungsi : Pengawet

BHT

Butylated hydroxytoluene, sintetis antioksidan kuat yang dapat memberikan masalah kesehatan bila dikonsumsi secara oral. Jumlah penggunaan BHT dalam produk kosmetik biasanya 0,01-0,1%, dan tidak menimbulkan risiko bagi kulit, juga tidak menembus kulit cukup jauh untuk diserap ke dalam aliran darah.

Aluminum Hydroxide

Bahan sintetis yang berfungsi sebagai agen opacifying (zat aditif yang memberikan “warna” keruh namun lembut dan mewah pada formulasi kosmetik seperti pada formulasi sabun mandi dan sampo).

Rating & Review

Total Review

0
Rated 0 out of 5
0 dari 5 bintang (berdasarkan 0 ulasan)
Luar biasa!! 🤩0%
Bagus 😚0%
Biasa saja 🙂0%
Kurang 😕0%
Mengecewakan 😡0%

Belum ada review nih. Jadilah yang pertama mengulas produk ini 📝

Share on:

Tinggalkan komentar